Rabu, 28 Desember 2011

BAB VII ( konflik masyarakat perkotaan )



KONFLIK MASYARAKAT PERKOTAAN

Konflik adalah pertentangan atau pertikaian akibat dari suatu hal yang. Dinamika konflik-konflik ini dibedakan oleh dua situasi dan dipengaruhi oleh faktor internal dan eksternal. Sebagai contoh, di pedesaan telah banyak terjadi konflik perebutan lahan perkebunan antara masyarakat desa satu dengan masyarakat desa yang lain. Selain di pedesaan konflik juga sering terjadi di perkotaan seperti konflik karena harta kekayaan keluarga, permasalahan kebutuhan dan lain-lain. Dalam hal ini konflik dapat mempengaruhi ketidak selarasan masyarakat satu dengan masyarakat lain baik desa maupun kota, begitu juga antara individu dan masyarakat serta keluarga. Secara tradisional, bagaimanapun, cara yang lebih disukai untuk mengatasi konflik adalah melalui cara informal karena biasanya orang tidak memiliki uang untuk melibatkan negara atau pihak lain.

Namun, berbeda di daerah perkotaan di mana masyarakat terdiri dari orang-orang dari budaya yang berbeda. Daerah perkotaan juga mendapat konsentrasi besar orang yang mewakili kepentingan yang berbeda dan persaingan yang ketat untuk sumber daya. Sejarah pertumbuhan kota-kota juga memaksakan mereka untuk konflik lebih daripada di daerah pedesaan. Sebagai contoh, kolonialisme menyebabkan perkembangan kota yang paling besar yang dimodelkan sesuai dengan kebutuhan pemerintah kolonial. Untuk sebagian besar, daerah pedesaan ditinggalkan sendirian di mana mereka tidak mengganggu kepentingan pemerintah kolonial. Adapula kasus tanah dan penyediaan layanan karena pemukiman baik di pedesaan dan perkotaan terkena dampak. Dampaknya adalah, bagaimanapun, sebagian besar di daerah perkotaan di mana dalam kebanyakan kasus struktur yang ada hancur atau di mana struktur baru diciptakan.

Pemukiman-pemukiman ini juga mewakili beberapa konflik terlihat di permukiman perkotaan terletak pada kedua lahan publik dan swasta. Walau bagaimanapun mereka tetap berkonsentrasi terutama pada lahan publik. Peran aktor-aktor yang berbeda dinilai dengan maksud untuk mengidentifikasi peran mereka dalam menangani beberapa konflik.




Konflik di Pemukiman Perkotaan

Konflik di perkotaan yang disebabkan oleh banyak factor ada beberapa yaitu :

• Heterogenitas etnis, budaya dan agama dari pemukim perkotaan sering membuat mereka bersaing secara agresif untuk sumber daya yang memadai di kota-kota.
• Kemiskinan di kalangan penduduk kota yang sering menyebabkan tingginya tingkat kejahatan perkotaan dan kenakalan.
• Orang yang berasal dari status sosial yang kurang beruntung, seringkali rentan terhadap pelecehan dan penangkapan oleh polisi.


Peran pemerintah dalam resolusi konflik karena itu menjadi sangat penting karena ini adalah mekanisme utama mengatur perilaku orang. Selain itu, pemerintah membutuhkan peraturan baru untuk menangani masalah konflik yang sering terjadi pada masyarakat. Hal ini terutama berlaku untuk tanah dan penyediaan layanan. Tapi secara keseluruhan peran pemerintah mengasumsikan kepentingan baru di daerah perkotaan. Mekanisme resolusi konflik informal digunakan sesekali dalam beberapa kasus di daerah perkotaan. Alasan untuk menggunakan mekanisme informal meliputi fakta miskin tidak mampu untuk memiliki konflik diselesaikan oleh negara atau badan lain yang ditunjuk. Dalam kasus lain, seperti akses ke lahan di permukiman informal, tidak ada mekanisme hukum untuk menangani masalah tanah karena struktur pemilik tidak memiliki hak legal atas tanah. Pengaturan terutama informal dan warga tidak punya pilihan selain menangani konflik secara informal.
Ketika datang ke kemiskinan di daerah perkotaan, tidak ada mekanisme dibentuk untuk menangani masalah apa pun yang dibawa oleh kemiskinan. Kebanyakan orang di daerah perkotaan ingin bertahan hidup dengan pekerjaan mereka.selain itu keindividualitas di perkotaan sangat tinggi di bandingkan di perdesaan. Hal ini diperparah oleh pemerintah yang belum tentu representatif pada waktu tertentu dan  akan cenderung untuk mendukung beberapa anggota dalam komunitas dan bukan orang lain. Semua faktor ini meningkatkan kemiskinan dan konflik di daerah perkotaan.
Dalam situasi kenyataan upaya pengembangan yang tampaknya telah berusaha untuk menyelesaikan konflik seputar distribusi sumber daya di antara kelompok yang berbeda. Hal ini terutama berlaku di daerah perkotaan. Upaya ini telah Namun, akan dinilai historis untuk memahami alasan di balik konflik yang belum terselesaikan terutama dalam kaitannya dengan tanah dan pelayanan publik.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar